Skip to content
Home » Kali Ini Bukan PIG FLU, Tetapi PIIGS ‘FLU’ Yang Mewabah

Kali Ini Bukan PIG FLU, Tetapi PIIGS ‘FLU’ Yang Mewabah

Tahun lalu wabah flu babi (Swine Flu atau Pig Flu) sempat membuat panik dunia setelah ditemukannya flu ini menjalar ke manusia di Amerika, Mexico dan Canada. Hari –hari ini dunia kembali dibuat panik tetapi bukan oleh PIG tetapi oleh PIIGS, acronym dari Portugal, Ireland, Italy, Greece dan Spain.

‘Flu’ di pasar uang dunia begitu terasa dalam beberapa hari perdagangan terakhir, bahkan ketika bailout senilai 750 Milyar Euro terhadap Yunani atau Greece sudah di commit oleh European Union dan IMF.  Komitmen raksasa untuk mengatasi kebolongan di epicentrum krisis tersebut nampaknya tidak membuat para pemain pasar lega.

Hanya dua hari setelah bailout tersebut diumumkan, para pemain pasar kembali memburu jaring penyelamat untuk investasinya – yaitu antara lain emas. Karena permintaan yang melonjak inilah maka pagi ini – saat artikel ini saya tulis – harga emas berada di atas US$ 1,230/Oz atau dalam US$ telah mengalami peningkatan lebih dari 34% dibanding harga emas dunia tahun lalu. Harga ini memecahkan rekor tertinggi sebelumnya yang berada di kisaran US$ 1,226 yang tercapai di awal Desember tahun lalu.

Mengapa seolah pasar tidak percaya terhadap upaya – upaya negara yang dilanda krisis tersebut untuk dapat mengatasi masalahnya ?, ada dua hal yang sangat mendasar yang menyebabkan hal ini.

Pertama hutang yang sudah begitu besar yang diderita oleh negara-negara yang dilanda krisis tersebut, perhatikan grafik diatas faktanya. Yunani dan Italy bahkan hutangnya per akhir tahun lalu saja sudah melebihi GDP-nya. Nenek-nenek kita dahulu juga tahu kalau problem hutang ini tidak bisa diatasi dengan hutang baru, semua bantuan baik dari EU, IMF dlsb. tidak ada yang gratis – pada waktunya harus dibayar.

Kedua adalah selain menghadapi masalah hutang yang sangat besar, negara-negara tersebut juga mengalami deficit pada anggaran belanjanya, sekaligus juga perekonomiannya tidak tumbuh – sebagian malah merosot seperti yang dialami Spanyol.

Masalah deficit ini sungguh tidak mudah diatasi karena menyangkut budaya. Pegawai-pegawai pemerintah di negara-negara tersebut misalnya tidak akan mudah bisa diturunkan gajinya. Layanan publik juga tidak mudah diturunkan standarnya (dipotong anggarannya).

Wal hasil bailout dari EU dan IMF untuk Yunani nampaknya hanya semacam obat untuk menghilangkan rasa sakit, tetapi bukan obat untuk menyembuhkan penyakit. PIIGS ‘FLU’ (krisis) mungkin masih akan terus kambuh, bukan hanya terhadap Greece  dan PIIGS tetapi terhadap semua negara yang memiliki ketahanan ‘tubuh’ (ekonomi) yang sama.

Symptoms atau gejala-gejala ketahanan ekonomi yang lemah ini antara lain ya tiga hal diatas yaitu hutangnya banyak, anggarannya defisit dan pertumbuhan ekonominya rendah atau bahkan turun atau tidak tumbuh.

Jadi harga emas masih akan terus bergejolak karena dari waktu ke waktu orang butuh jaring penyelamat, dan emas-lah yang terbukti dapat berperan sebagai jaring penyelamat yang mudah diperoleh, efektif dalam mengatasi masalah inflasi dan gejolak ekonomi lainnya. Wa Allahu A’lam.

Baca Selanjutnya
Harga Emas Dan Uang Dari Awang-Awang Bank Sentral
Malcare WordPress Security