How Low Can You Go 3

Ini judul yang saya gunakan untuk ketiga kalinya, bukan karena saya kehabisan judul – tetapi untuk merespon banyaknya pertanyaan sejenis yang muncul secara berulang. Pertama saya gunakan pada tanggal 15 Agustus 2008 ketika harga Dinar turun sekitar 9 % dari harga tertinggi di bulan sebelumnya, saat itu harga Dinar berada pada angka Rp 1,123,450. Kedua saya gunakan tanggal 7 April 2009 ketika harga emas jatuh 12 % dari harga tertinggi satu setengah bulan sebelumnya, saat itu harga Dinar berada pada angka Rp 1,436,000.

Ketiga saya gunakan pada tulisan ini karena per siang ini harga Dinar turun sekitar 11 % dari angka tertinggi sebelumnya yaitu pekan lalu, saat tulisan ini saya buat harga Dinar berada pada angka Rp 2,152,233,-. Bahwasanya harga akan turun kali ini sebenarnya juga sudah saya ‘ingatkan’ pekan lalu ketika harga Dinar lagi tinggi-tingginya dalam tulisan Harga Emas Bukan Harga Cabe, penyebabnya-pun sudah saya jelaskan. Meskipun demikian, tetap saja harga turun yang significant kali ini tentu menimbulkan banyak pertanyaan – khususnya bagi yang baru mengenal Dinar akhir-akhir ini.

Bagi yang sudah mengenal Dinar 2 – 3 tahun lalu, penurunan demikian mestinya sudah tidak mengejutkan lagi.  Harga rendah yang membuat panik mereka Agustus 2008 – terbukti tidak berlangsung lama. Demikian pula yang mengalami kepanikan yang sama di bulan April 2009, harga pulih dalam beberapa bulan kemudian.

Lantas bagaimana yang sekarang ? Apakah harga akan segera pulih ? Dugaan saya sendiri mungkin akan perlu waktu beberapa bulan juga sebelum kembali menuju ke angka tertinggi sebelumnya. Sementara itu kemungkinan turun lagi tentu saja masih ada karena penurunan yang sekarang baru berlangsung sepekan.

Tetapi poinnya adalah emas memang tidak untuk dispekulasikan – apalagi untuk meraih keuntungan jangka pendek. Dari grafik yang tersusun otomatis melalui data harga Dinar yang dihimpun di situs ini sejak 06 April 2008, kita akan tahu bahwa up and down-nya harga Dinar ini terjadi setiap saat. Hanya yang berorientasi jangka panjang yang bisa melihat trend yang sesungguhnya – meskipun trend tersebut kali ini tidak saya cantumkan secara eksplisit di grafik.

Penurunan Harga Emas ketiga sejak 2008

 

How Low can You Go ?

 

Jadi jawaban umum yang datang ke email saya yang rata-rata  menanyakan tentang apakah harga yang sekarang anjlog masih akan turun lagi ? Jawaban umumnya adalah : “ Iya, jangka pendek masih memungkinkan untuk turun lagi dan lagi, namun bila orientasinya jangka panjang – dari grafik diatas kita tahu bahwa kemungkinan naiknya lebih besar ketimbang turunnya”.

Wa Allahu A’lam.

Baca Selanjutnya
Di Ambang Keruntuhan Kapitalisme, Are We Ready?